Gagal Tapi Sukses


Akhirnya gue ketemu lagi sama buletin ini. Hasil dari ngoprek blognya tetangga sebelah ^^. Udah lama banget nih buletin ngilang, terakhir disimpen ama HRD selesai upgrading (entah kemana nasibnya sekarang). Jadi kangen dulu lagi.


Oh iya, gue belum ngenalin yah. Ini adalah buletin karya gue bareng temen-temen magang korpus dulu, namanya IKLANBARIS.

Kenapa namanya IKLANBARIS?

Jadi ceritanya itu, gue bareng temen-temen 47 lainnya lagi ikutan acara upgradingnya Koran Kampus. Kita waktu itu dikumpulin panitia jam 6 teng di lapangan rektorat. Pake dresscode baju olahraga kalo gak salah mah. Pemanasan dulu sebelum mulai. Terus dilanjut ama perkenalan dan games kecil-kecilan. Upgradingnya diikuti sekitar 20-an anak 47 dan beberapa angkatan 46 dan 45. Habis maen games, kita dibagi jadi beberapa kelompok. Tiap kelompok dinamai dengan hal-hal yang berhubungan dengan koran. Kebetulan gue gabung sama kelompoknya kak Bams, Ligar, Mawar, Anya sama Wenny. Secara gue orangnya pemalu, jadi yang gue kenal pas itu cuma si Anya doang. Itupun karena udah kenal duluan sebelum masuk korpus. Asal mulanya pada kebingungan pada mau ngambil nama apa buat kelompok. Ada yang ngusulin pena berdarah, pensil terbang, dan macem-macem. Dan akhirnya gue yang ngusulin nama Iklan Baris. Alasannya, karena lucu aja dan gampang buat dibikin jargon. Jadilah sepakat dipakai Iklan Baris sebagai nama kelompok kita.

Dilanjutin kemudian dengan perang jargon dan yel-yel. Kocak bener pas bagian ini. Kelompok lain pada serius bikin yel-yel. Kita malah gabut-gabutan gara-gara kelompoknya pendiem semua. Tapi untunglah akhirnya kita dapet yel-yel sama jargon juga. Emang karena awalnya juga iseng, yaa hasilnya juga iseng banget. Jargon pilihan kita akhirnya jatuh pada : 

IKLANBARIS. Iklannya Baris. Iklannya Laris. 

Sangat iseng dan nggak ada artinya sama sekali.

Semua kelompok dipersilahkan mengenalkan anggota kelompoknya masing-masing, sambil memamerkan yel-yel dan jargon mereka. Ada penilaiannya juga loh ternyata. Pantesan aja tadi pada serius bikinnya. Meski begitu akhirnya kelompok gue juga yang menang. Yel-yel yang kita pake waktu itu mirip jingle iklan susu balita.

Biar kelompok kita orangnya diem-diem, tapi jangan salah. Buktinya, pas di games selanjutnya kita sapu bersih kemenangan dari kelompok lain. Cuma pas yang lomba susun lirik lagu yang kita kalah.

Menjelang tengah hari, peserta kumpul di samping shelter sepeda rektorat. Tiap kelompok diberi tugas bikin buletin dengan modal dari panitia 10 ribu perak. Beritanya yang ada di seputar kampus. Fatalnya, deadline itu yang gue lupain.

Bagi tugaslah kelompok gue. Ada yang ngeliput dan hunting foto dan gue kebagian ngelayout. Baru ngerasain betapa susahnya nyusun sebuah berita hingga jadi buletin. Namanya juga masih pemula. Bikin layoutnya aja lama padahal jadinya kayak gitu-gitu doang. Udah mah laptop yang gue pake waktu itu bermasalah lagi. Sampe akhirnya menjelang maghrib buletinnya udah rampung diprint.

Tapi sayangnya...... JENG JENG JEEEEEENG

Buletin kami kena diskualifikasi sama panitianya, karena nggak tepat deadline. Sedih. Udah lari-lari dari asrama-bateng-faperta ternyata kami tetep gagal. Tapi senang karena banyak yang muji buletinnya, apalagi sama senior-senior yang jam terbangnya udah banyak. Menurut mereka karya kamilah yang terbaik, udah memenuhi standar koran banget. Sekedar info, kami masih magang waktu itu dan belum dapet presscard.

Tapi, ya sudahlah. Belum nasib kali ya. Buat pelajaran juga.
Jadi, mulai sekarang.

Hargailah deadline ^^

Sekian.


Komentar

  1. hahaha... tetep buletin gw yang menang :p
    eh... itu foto dari blog gw kan??? (-___-)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer