Terima Kasih, KORPUS!


Iseng-iseng gue ngoprek isi lemari. Berharap nemu duit lima ribuan nyelip di saku baju atau celana. Maklum, kas lagi krisis banget hehe. Setelah sukses mengacak-acak tumpukan baju –dari sononya juga emang udah acak-acakan sih- nggak sengaja gue nemuin satu bendel koran kampus yang udah gue arsipin. Ada tiga edisi. Itu edisi yang gue terlibat dalam pembuatannya  aja. Gue liat edisi terbaru, di halaman terakhir, ada list nama Kru Magang Korpus 2011. Sumringah gue liatnya. Nggak kerasa ya Korpus udah beres Open Recruitment (lagi) aja. Perasaan baru kapan gue punya presscard. Ikutan bikin koran juga baru berapa edisi. Ngartun jarang banget. Nulis masih suka dibantuin orang. Foto apalagi, nggak pernah. Belum ngerasain jadi ‘anak Korpus’ banget deh gue di Korpus ini.

Dulu, sewaktu masih TPB, nggak ada sedikitpun keinginan gue buat jadi jurnalis. Gue pengen jadi artist murni. Gue waktu itu ceritanya lagi kesengsem banget ama karya-karyanya Darbotz, bomber idola gue. Gue demen banget ama cumi-nya. Saking demennya sampe-sampe lemari asrama gue penuh dengan gambar cumi. nge-addict banget lah pokoknya itu si cumi. Kurang kerjaan? jelas. Nah berangkat dari situ pula, akhirnya muncul ide buat nyari wadah atau komunitas seni di IPB buat nyalurin hobi. Iseng-iseng lah gue dan akhirnya kebawa arus ikutan OR. Awalnya sih cuma gara-gara ngerasa keganggu liatin temen-temen lorong pada asyik ikutan OR UKM, yang waktu itu lagi booming banget di asrama. Ada yang sibuk ikutan HEKSOS-nya BEM TPB (sekarang SMASH kali ya), Agriaswara, IAAS, Gentra Kaheman, Panahan, bahkan ada yang sampe nembus ke BEM KM juga. Banyak banget lah pokoknya. Pamflet OR aja ampe nyampah di lorong. Tapi, dari organisasi yang sebanyak itu nggak ada satu pun yang nyangkut di hati gue. Ngebosenin semuanya. Ribet! ngapain ikutan organisasi yang nggak asyik tapi nyita waktu banget macem eksekutif mahasiswa kayak gitu…

Gue sempat berdebat ama temen sekamar gara-gara itu. Ceritanya kan dia lagi ikutan magang di HEKSOS-nya BEM TPB. Sok sibuk gitu gayanya. “ Uhh, capek banget... abis ikutan outbond HEKSOS. Dari pagi ampe magrib cobaaa (emang gue pikirin…). Tapi untung deh tadi gue kepilih jadi peserta terheboh jadinya nggak sia-sia deeeeh (emang lu mah bawaannya heboh mulu dimana-mana…) besok pengumuman kelulusan seleksi yah, aduuuuh deg-degan nih gue. Lolos nggak yaa, biar punya link kakak kelas di BEM TPB juga, tetep aja gue kuatiiir nggak diterima (woooo mainnya orang dalem! preeeeet). “, cerocosnya sambil berkuah di muka gue.

Daaaan gue pun dikuliahin ama doi....
“ Mahasiswa itu jangan cuma jadi kupu-kupu mi, kuliah-pulang-kuliah-pulang. Cupu. Jadilah mahasiswa yang kura-kura. Kuliah-rapat-kuliah-rapat. ”.

Gue diem. Pura-pura baca buku.

“ Lu ntar ikut UKM apa mi? si Mail ikutan Panahan lho. Keren ya. “.

Masa bodo teuing. Berusaha nggak dengerin yang dia omongin.

Nyambung lagi ngomongnya, “ Si Wahid ikutan KOPMA ya? mau jadi penjaga toko kelontong kali dia ya ahahaha ”. “ Eh si Ade juga daftar Agriaswara lhooo, tadi gue liat dia di SC lagi diwawancara. Emang suara dia bagus yaa? katanya kalo masuk Agria nanti bisa pergi ke luar negeri gratis lho. Gue juga tadinya pengen masuk sihh, tapi gue gak pede aja ama suara gue yang seksi ini hohohoho. Century juga bagus sih, si Yunus aja tadi didaftarin sama gue. Tapi gue udah terlanjur daftar di Forces. Itu loh, UKM yang tentang penulisan karya ilmiah itu. Tau nggak lu? Tinggal selangkah lagi juga paper gue udah langsung diterima. Tulisan gue kan udah diapprove jadi tinggal nunggu pengumumannya aja…“. Sumpah masih inget aja gue ama muka tengilnya. GRRRR.

Dalam hati gue mikir, ini bocah sarap kali yah. Multiorganisasi mau dia jabanin (walaupun belom jelas juga). Apa bisa ngatur waktu buat belajar? Trus bisa maksimal nggak di masing-masing organisasinya? Trus apa kabar sama laporan-laporannya? Seabrek gitu gue jamin kuliahnya bakal berantakan. Hah, lagipula bodo amat lah. Hidup-hidup dia, urusan dia yang ngatur. Tapi, kalo dipikir-pikir, ada benernya juga sih. Masa gue disini modal kuliah doang kan nggak seru. Nyari kegiatan lah biar berwarna. Biar nambah pergaulan dan pengalaman. Biar bisa tau dunia luar. Nggak cuma muter-muter temen asrama doang pergaulannya (padahal itu hanya alibi akibat dipanas-panasi temen sekamar). Mulailah gue berburu UKM di keesokan harinya.

Takdirlah yang akhirnya menuntun gue bertemu dengan stand OR Koran Kampus yang waktu itu ada di Media Center. Tiga orang perempuan yang jagain standnya waktu itu. Mereka nawarin ke gue kalo Korpus lagi Open Recruitment. Sejenak gue mikir-mikir dulu >>(open recruitment aja gue nggak terlalu ngerti itu apaan). Tanpa basa-basi lagi si kakaknya langsung nyodorin koran ke gue. Disuruh baca. OK. Setelah baca-baca isinya dan liat formnya, perhatian gue pun tertuju pada satu profesi : Kartunis. Akhirnya, bisa nemuin juga yang asik-asik (kayaknya). Setelah nanyain panjang lebar, gue beli deh koran mereka. Gue pulang ke asrama dengan perasaan gembira. YESS! Akhirnya gue nemu UKM! hahahaha.

Waktu itu gue disuruh gambar karikatur buat administrasi take home testnya. Bingung juga, sebab karikatur emang bukan spesialisasi gue. Kalo gue gambar biasanya ya cuma gambar biasa, tanpa ada jalan cerita gitu macem karikatur. Mulailah gue bekerja dengan penuh semangat. Udah mulai dapet ide, gambar. Gagal. Ganti lagi. Rusak. Ganti lagi. Udah bagus, ceritanya alay. Buang lagi. Begitu seterusnya. Sampai malem sebelum deadline besoknya belom nemu juga gue sama yang namanya inspirasi. Gila. Nggak semudah yang gue bayangin ternyata. Kalo gue yang satu plot aja riweuh gini, gimana kartunis koran beneran ya? Tapi gue terus berjuang. Nggak mau nyerah. Toh hasilnya juga nggak sia-sia, karena akhirnya gambar gue pun rampung tepat pukul 03.00 dini hari. Hanya untuk satu frame karikatur. Mantap!

Setelah berkas gue serahin ke panitia, besoknya gue langsung dipanggil wawancara. Gugup? pasti. Gue sempet minder juga waktu liatin form peserta lain. Kolom prestasi ama pengalaman organisasi mereka isinya berderet panjaaaaang dan bejibun. Gue telen ludah banyak-banyak. Merenung sejenak. Mulai menghitung-hitung peluang lolos seleksi. Modal apa gue berani ikutan Korpus? Prestasi nggak wah. Organisasi juga nihil. Nyali gue pun menciut seketika. Beneran cuma bermodalkan nekat dan keyakinan gue mau ikut Korpus waktu itu. Tapi gue yakin, modal sederet prestasi mentereng dan pengalaman organisasi yang banyak pun belum tentu diterima. Kalo gue aja bisa meyakinkan diri gue sendiri, berarti gue juga harus bisa meyakinkan si pewawancara gue kelak. Gue cuma bisa berharap sama satu-satunya modal yang gue pegang waktu itu : nekat!

Seperti kata orang, nggak ada hal yang nggak mungkin terwujud jika kita memang mau bersungguh-sungguh. Terbukti, keinginan gue pun akhirnya terkabul. Gue diterima di kru Korpus dan bergabung dengan keluarga magang Korpus. Tugas yang dinantikan pun akhirnya datang juga. Ngomik, ngartun, sampe bikin sketsa udah jadi rutinitas baru gue. Hobi sambil kerja apa kerjaan sambil hobi? Apapun itu, yang jelas mengerjakan sesuatu jika disertai dengan passion, niscaya akan terasa sangat menyenangkan. Semuanya terasa mengalir begitu saja. Menyenangkan sekali rasanya bisa memberikan manfaat untuk orang lain, khususnya untuk orang-orang yang ada di sekitar kita. Disini, gue nggak hanya ngedapetin pengetahuan dan pengalaman jurnalistik belaka. Lebih dari itu, gue nemuin banyak banget hal-hal baru. Kenal teman baru dan bertemu dengan orang-orang yang luar biasa. Dunia baru. Gue bener-bener tersesat di jalan yang benar. Alhamdulillah. Hidup Korpus, Hidup volunteer jurnalistik IPB.



Terima kasih kawan-kawan semua. Terima kasih atas setahun ini bersama kalian. Apalah arti Koran Kampus IPB kita ini tanpa perjuangan dan kerja keras kalian. Bersemangatlah. Tahun depan sudah menanti. Jangan pernah lelah untuk selalu berjuang.

Ini berasa tahun baru aja, padahal masih 2 bulanan lagi. Hehe…..



Bogor, 25 Oktober 2011
-Muhammad Fahmi Alby-.








Komentar

  1. Saya merinding loh bacanya..hehe
    Terus berkarya ya buat Koran Kampus... :)
    Keep writing :D

    BalasHapus
  2. waaah makasih kak agus :)
    biasanya kalo yg dari hati emang jleb kak hehehe

    doain ya kak biar konsisten di Korpus,
    dan menjadi 'Agus Surachman' selanjutnya hehehe

    BalasHapus
  3. mantap kaaaaak! wah masjaw ijin ngutip tulisannya ke postingan saya yah?

    oh iya, blog masjaw udah di-blogrol tuh di blog saya. :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan Populer