Postingan Pertama : Ngenes vs Ruwet

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Berhubung gue bukan penulis, harap maklum yah kepada pembaca semua jika tulisan gue ini kurang berkenan di mata dan hati anda. Terima kasih.

Okeh, langsung aja dah ya. Tapi bingung ini mulainya dari mana dulu. Ini tulisan perdana gue hahahaha ^^

Intinya ini ceritanya tentang curhatan-curhatan gue selama ini. Yang ada di uneg-uneg selama menjabat sebagai mahasiswa di Institut Pertanian Bogor.

Sebenernya beberapa minggu ini ada banyak hal yang sedikit mengganggu pikiran gue. Entah itu apa yang jelas kayaknya kok pikiran nggak ada leyeh-leyehnya. Yang dapet tugas inilah, tugas itulah, ngerjain ini itu. Deadline. Ikut acara ini itu. Banyak. Seperti mahasiswa pada umumnya. Laporan, praktikum, kuliah, slide, tugas, PKM, responsi etc. Tapi ya meski seabrek pikiran kaya gitu alhamdulillah yah gue tetep bisa enjoy menjalaninya. Sesuatu. Nggak ada yang perlu dikeluhkan lah. Dibawa nyantai aja. Yakin bahwa Allah Maha Mengetahui segala sesuatu dan bersama hambanya yang sabar. Amiiiiiiiiiin!

Hmmm.... jadi bingung juga mau ngomong apa. lagi nggak ada ide. mentok banget.

Pas banget seminggu ini ceritanya gue masih dalam rangka menunaikan ibadah UTS yang sebagaimana diketahui adalah kewajiban kita sebagai umat Institut Pertanian Bogor. Pas gue nulis ini udah masuk hari ke-2 UTS. Awal semester 3 berarti, ya. Nggak kerasa, perasaan kemarin masih juga naek turun tangga asrama, makan omelet di kantin, jemur pakaian di samping kamar. Ehhh... sekarang udah jadi mahasiswa E aja. Alhamdulillah. Sebelum UTS tentu nggak lupa minta doa restu dari orang tua tercinta di rumah. Mereka bilang, apapun yang terjadi tetaplah berusaha dan tawakkal, jangan pernah menyerah. Jangan lupa berdoa kepada yang ngasih umur dan kehidupan, agar senantiasa selalu dibimbing di jalan yang benar. Orang tua emang nggak ada duanya kalo soal beginian. Motivate banget lah pokoknya. Ngadhemi ning ati.....

Kalau udah inget orang tua, jadi ngenes bawaannya. Belum bisa ngasih apa-apa. Kayaknya jauh banget dari harapan mereka kalau melihat gue yang sekarang. Pengennya sih tetep jalan di trek yang udah gue jalani sebelumnya. Tapi, kok rasanya menyimpang banget dengan keadaan gue saat ini. Banyak nggak jelasnya. Apa-apa rasanya kacau. Bikin hati nggak tenang. Bawaan apa-apa selalu cemas dan tergesa-gesa. Gimana gue mau maju kalo gini terus?

Akhirnya, curhatlah gue ke si mamah. dan beliau pun menjawab, " Ya wis, adate ora apa-apa. Sangkane gah nang, wong kuh aja klalen akehaken dedonga ning pengeran. Sing wekel nderese, aja ditinggal kebiasaan ning pondoke. Sembayange sing awal waktu... aja dolanan bae. Wis aja angel-angel. ". Dan gue hening sejenak. Iya juga ya,,. aduh si mamah tah is the best lah pokona mah. Di dunia ini nggak ada yang perlu dirisaukan ataupun digelisahkan. Tinggal bagaimana kita mau menyikapi masalah-masalah yang muncul.

Tapi, lagi-lagi mendengarkan itu amatlah mudah mah. Melaksanakannya itulah yang teramat sulit.

Gue juga kadang-kadang heran ama diri gue sendiri.

Komentar

Postingan Populer